YayBlogger.com
BLOGGER TEMPLATES

Saturday, March 22, 2014

Apa definisi sahabat menurut kalian?

Biasanya kalau mendengar kata sahabat yang pertama dipikirin biasanya:

1. Temen nongkrong bareng.
2. Temen suka dicurhatin.
3. Temen yang udah lama banget.
4. Temen yang selalu bareng-bareng.
5. Temen yang tau kalau tidur lo ngiler.
6. Dan temen-temen yang lainnya.

Kalau definisi gue sahabat adalah orang yang ga pernah ngeluh tentang kita. Titik. Walau di hatinya kadang suka kesel tapi akhirnya tetep bareng kita. Kadang gue juga ga ngerti apa yang menyebabkan mereka memanggil temennya sahabat. Apa ada deklarasi tentang mereka sudah sahabatan? Kayak gimana?

Kebayang ga sih udah sosoan ngira dia sahabat terbaik kita tapi ternyata dianya cuma nganggep kita temen deket?

Gue adalah tipe yang suka nyeritain apapun ke orang yang udah lumayan deket. Ketika temen yang lo curhatin mulai menjauh atau menghindar dari lo berarti dia bukan temen deket lo lagi. Please deh, sahabat itu harus mau ngederin keluh kesah lo. Dia ga akan bosan denger apapun yang keluar dari mulut lo walau kadang bikin greget juga.

Dia ga akan ga ngederin apa yang lo omongin. Buat gue ketika gue ngomong ga didengerin itu ya udah. Gue pernah kok sering malah ga didengerin dan gue masih idup aja di sini. Ga kemana-mana. Dan biar harga diri lo masih ada ketika ga di dengerin ngomong aja terus. Ga usah berenti karena malu ga ada yang dengerin. Kadang gue ga ngerti buat apa pura-pura ga dengerin orang ngomong? Ga ada gunanya juga.

Back to sahabat. Jadi menurut lo sahabat itu apa?

Sahabat itu orang yang mengerti lo dan ketika lo jatuh dia membiarkan lo nangis tanpa nanya kenapa.

Gue jadi sedih nulis postingan ini. *sediain ember*

Waktu dimana lo dan mereka ngomong sebenernya ga ada yang lucu tapi tetep ketawa.
Waktu lo bisa ngomong seenaknya sesuka hati leluasa tanpa ada yang tersinggung.
Waktu lo salah dan mereka tetep ada di samping lo.
Waktu mereka tetep membela lo walau lo salah.

Itu sebuah penghargaan. Asli, ga semua orang bisa melakukan hal itu kalau ga pake hati.

Okelah taro misalnya sahabat lo sebenernya kesel sama lo karena ga bisa dikasih tau. Tapi apa yang mereka lakuin? Mereka ga lantas ngomongin lo dibelakang tapi mereka tetep ada dibelakang lo, ngasih lo masukan padahal lo sama dia sama-sama bosen dengernya.

Tanpa sadar lo juga suka melakukan hal kecil kaya gitu sama temen deket lo. Dan mereka juga merasa dihargain sama lo. Ya intinya adalah lo dan dia sama sama merasakan hal yang sama.

Gue punya temen, deket banget. Entah ini sahabat apa gimana gue juga ga tau. Udah jalan hampir 5 taun, masih seumur jagung. Rasanya seneng kalau mau kumpul bareng mereka. Gue juga suka nyeritain apa aja, sampai gue suka bilang kalau ngumpul sama mereka tenggorokan gue besoknya sakit. Rasanya kalau lagi kesel terus ketemu mereka itu langsung pengen banget nangis ga perlu malu-malu kucing. Kadang kalau lagi ga ada yang diomongin dan kita diem gue ga perlu berusaha cari bahan obrolan karena ini juga udah cukup buat gue. Yaitu adanya mereka. Gue pernah mikir gimana jadinya kalau gue ga bareng-bareng mereka, karena seenggaknya mereka itu udah tau luar dalemnya gue sedikit-sedikit.

Misalnya sekarang karena keseringan bareng lo belum merasakan betapa pentingnya temen deket slash sahabat lo. Tapi ketika lo kehilangan dia lo bakal merasakan gimana ruangan di hidup lo kosong, hampa. Dan jangan biarin itu terjadi. Kecuali memang harus terjadi.

No comments:

Post a Comment